EMERGENCY DRILL

K3 HSE. Monggo bahas materi tentang “Emergency Drill”. Yang dimaksud dengan Emergency Drill adalah suatu istilah yang lazim atau bisa diartikan sebagai kegiatan khusus untuk mengkaji kesigapan kelompok-kelompok pekerja bila suatu ketika mereka menghadapi kondisi darurat yang bisa terjadi sewaktu-waktu di tempat kerja mereka dan sekitarnya.

emergency drill
Nah perlu diketahui bagi pembaca wahyudi site sekalian, Kondisi darurat bisa terjadi di setiap tempat kerja dan sekitarnya pada setiap saat meskipun telah diperkirakan sebelumnya melalui kajian dan pra-kiraan kondisi yang terangkai melalui temuan-temuan pada penyelenggaraan Routine Safety Patrol dan sejumlah Safety Inspection serta hal-hal lain yang tidak terprediksi. Jadi intine kecelakaan kerja itu bisa terjadi kapan saja dimana saja dan pada siapa saja termasuk Bos yang asik tidur dirumah

Kondisi darurat pada umumnya ditanggapi oleh sejumlah pekerja dengan panik namun adapula yang memelihara kesadaran dan sekaligus berupaya bahu-membahu melakukan pengendalian secara sistimatis untuk meminimalkan kerugian yang menyertai setiap kondisi darurat. Jadi reaksi dari beberapa pekarja itu berbeda-beda yak…

Sementara tujuan dari Emergency Drill untuk mengkaji kesigapan kelompok-kelompok pekerja yang diharapkan bisa “cepat tanggap” dalam upaya mengamankan asset-asset perusahaan atau harta benda yang penting bila suatu ketika terjadi kondisi darurat di tempat kerja dan sekitarnya.

Untuk sasaran dari ED itu apa tho? Melalui Emergency Drill manajemen berusaha memelihara keaktifan setiap pekerjanya dengan kesesuaian kapasitas mereka masing-masing berikut peralatan serta perlengkapannya untuk mengamankan asset perusahaan bila suatu ketika terjadi kondisi darurat.

Untuk penyelenggara Emergency Drill hanya disiapkan dan diselenggarakan secara ketat-rahasia oleh pejabat tertinggi di bagian urusan pengendalian kesehatan dan keselamatan serta lindungan lingkungan kerja yang setingkat HSE Supt., melalui persetujuan dan sepengetahuan pimpinan tertinggi di tempat kerja setingkat Project Mgr., saja untuk pencapaian tujuan dan sasarannya dll.

Emergency Drill sepatutnya diselenggarakan bila para pekerja dan pengunjung di tempat kerja dipastikan memahami tata-cara mengamankan/menyelamatkan dirinya berikut asset-asset perusahaan secara sistimatis agar aman dengan beberapa persyaratan minimal, antara lain sbb.,:

a. Setiap pekerja dan pengunjung di tempat kerja telah menerima “induksi” dan memahami serta sepakat untuk mematuhi petunjuk pengamanan dan keselamatan ketika berada di dalam wilayah-tempat kerja.
b. Setiap pekerja dan pengunjung di tempat kerja “termonitor” dan dibukukan posisinya.
c. Watas wilayah-tempat kerja dan setiap fasilitas berikut peralatan kerja “termonitor” dan dipetakan.
d. Setiap atau sebagian peralatan untuk membantu penyelenggaraan Emergency Drill telah tersedia, diyakini aman dan berfungsi.
e. Peralatan-peralatan penting sejenis APAR, Megaphone, Mobile Phone dan perlengkapan untuk PPPK (First Aid Kit Bag) tersedia di tempat-tempat aman dan strategis, mudah dikenali – mudah diraih untuk digunakan.
f. Tanda-tanda sebagai alat bantu untuk mengarahkan setiap orang agar menyusuri jalan ke tempat aman telah tersedia dan disematkan di tempat-tempat penting.
g. Safety Advise untuk bersikap dan bertindak bijak bila terjadi kondisi darurat telah disematkan di tempat-tempat strategis dan dipetakan sebagai Building Warden.
h. Muster Point yang ditentukan sebagai tempat aman untuk berkumpul dan menerima pengarahan dari para pemandu bila terjadi kondisi darurat telah tersedia dan dipahami.
i. Emergency Call Number yang harus segera dihubungi ketika terjadi kondisi darurat telah disematkan di Control Room dan dicermati kepatutannya.
j. Tanda peringatan adanya kondisi darurat telah dikenali, demikian pula mengenai tanda atau perintah untuk meninggalkan tempat (abandon) serta tanda pemberitahuan bahwa kondisi telah aman dll.

Logic Action yang diharapkan terlaksana ketika kondisi darurat tersimak oleh pekerja, antara lain sbb.,:

1. Saling sadar-menyadarkan, berupaya tenang dan tidak panic menyimak situasi.
2. Segera menghentikan dengan aman setiap kegiatan yang sedang berlangsung.
3. Segera berkemas dan mengamankan asset termasuk dokumen-dokumen penting berikut barang-barang bawaan pribadi seperlunya saja.
4. Matikan lampu penerangan dan peralatan-peralatan listrik, putuskan hubungan-hubungan pelistrikan (saklar-colokan) yang berada di dalam tempat kerja juga yang berada di luar atau di sekitar tempat kerja.
5. Tutup jendela-jendela dan kunci pintu-pintu kemudian isolasi tempat kerja serta melarang siapapun yang akan memasuki tempat kerja kecuali petugas keamanan dan keselamatan.
6. Bergegas ke Muster Point terdekat sambil memelindungi asset yang bisa diselamatkan.
7. Pastikan bahwa pihak-pihak yang diharapkan bisa segera membantu dan berkompeten pada kondisi darurat telah dihubungi dan bereaksi positif, hubungi segera bila belum ada kejelasan reaksinya.
8. Simak & patuhi setiap arahan dari pejabat paling senior atau pemandu setempat.
9. Lakukan upaya-upaya untuk membantu menyelamatkan dan mengamankan asset-asset hingga kondisi aman-tuntas.
10. Simak tanda atau perintah untuk meninggalkan tempat (abandon) juga tanda bahwa keadaan telah bisa dikuasai dan berangsur mereda hingga aman-tuntas.

Emergency Drill diharapkan bisa melibatkan para pekerja dari segala lini, penyelenggaraannya terekam-terdokumentasi dan dievaluasi sebagai koreksi bagi masing-masing pihak yang seharusnya terlibat dan sebagai bahan pertimbangan untuk membenahi sistim tanggap darurat.

Melalui penyelenggaraan Emergency Drill diharapkan adanya ketenangan dan rasa aman bekerja “tertanam pada setiap pekerja” sekaligus meningkatkan keyakinan pengusaha untuk melanjutkan usahanya dll., karena “yakin terdukung” oleh sistim keamanan dan keselamatan yang senantiasa terselenggara dengan baik dll.

Catatan:

Penyelenggaraan Emergency Drill bisa gagal bila “kerahasiaannya bocor” dan berakibat “fatal” bila sebagian besar “pelakunya belum mengerti” tentang tata-cara mengamankan dan menyelamatkan diri masing-masing berikut asset-asset penting milik perusahaan atau sebagian mereka ada yang “bertindak asal-asalan” bahkan “panic-histeris” juga “bertindak liar” atau “gegabah” ketika menyimak tanda peringatan kondisi darurat. Maka patut diawali dengan penjelasan dan pelatihan dasar tentang kondisi darurat agar aman dll.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s